Jika Anda dan pasangan tampaknya tidak dapat menyepakati apa pun, Anda bertengkar tentang hal yang sama berulang-ulang, dan Anda tampaknya mengalami hari-hari yang lebih buruk daripada yang baik, mungkin ini saatnya untuk mempertimbangkan untuk mengambil jeda dari hubungan Anda. Terlepas dari apa yang cenderung diyakini oleh sebagian orang, menunda hubungan Anda untuk sementara tidak berarti Anda pasti akan putus.

Faktanya, menurut psikoterapis Parisa Ghanbari, beristirahat dalam suatu hubungan dapat membantu dalam menghentikan dan mengurangi dinamika hubungan yang tidak sehat. Namun untuk dapat mengambil sisi positif dari waktu jeda suatu hubungan, beberapa ahli mengungkapkan beberapa hal penting yang perlu diperhatikan.

Sebelum Anda menghentikan hubungan sementara, penting untuk melakukan percakapan terbuka dengan pasangan Anda. “Karena hubungan bersifat kolaboratif, ini berarti bahwa keputusan untuk jeda harus saling menguntungkan,” ujar terapis Janine Ilsley, LMSW, memberi tahu Bustle. “Meski tidak menutup kemungkinan salah satu pasangan yang memprakarsainya, namun yang mendasari alasan jeda harus selalu diperhatikan bersama.”

Itu berarti kedua pasangan harus 100 persen setuju. “Jika salah satu pasangan tidak setuju dengan perpisahan itu, dapat menyebabkan perasaan dendam dan keterasingan bagi pasangan itu,” kata Ghanbari. Dan kecuali jika Anda ingin berdebat tentang hal itu nanti, Anda juga harus sangat jelas tentang apa arti sebenarnya dari waktu jeda dalam hubungan. Bagi sebagian orang, berkencan dengan orang lain boleh saja, sementara yang lain mungkin menganggapnya selingkuh.

“Hati-hati dengan bahasa Anda,” kata Ilsley. “Jika frasa ‘break atau beristirahat’ membawa muatan tertentu, Anda mungkin harus menemukan cara lain untuk mendefinisikan ulang waktu Anda terpisah.” Alih-alih mengatakan, “Saya ingin memiliki waktu jeda dari kita,” Anda mungkin ingin meminta ruang, jeda hubungan, atau waktu untuk mengevaluasi kembali berbagai hal. Dengan begitu, pasangan Anda tidak akan memiliki kata “putus” di benak mereka.

Yang terpenting, Anda dan pasangan harus menyepakati hari kapan Anda akan terhubung kembali. Ini dilakukan untuk mencegah lebih banyak stres, ketidakpastian, dan ketakutan akan ditinggalkan pasangan, kata Ghanbari.

Bagaimana Sebenarnya Berhenti dari Suatu HubunganBahkan jika Anda tahu bahwa perpisahan singkat adalah langkah terbaik untuk hubungan Anda saat ini, itu masih bisa terasa seperti perpisahan yang sebenarnya. Anda mungkin menemukan diri Anda merasa stres, tertekan, kesepian dan tidak pasti tentang masa depan. Meskipun itu benar-benar normal, penting juga untuk menempatkan diri Anda dalam pola pikir yang benar. “Istirahat bukanlah menarik diri,” kata Ilsley. “Ini adalah re-orientasi ke dalam.”

Istirahat dimaksudkan untuk membantu Anda mencari tahu apa yang salah dalam hubungan, bagaimana perasaan Anda sebenarnya, dan apa yang ingin Anda lakukan untuk maju. Anda dapat melatih pikiran Anda melalui jurnal atau Anda dapat memikirkan berbagai hal melalui jalan-jalan panjang di malam hari. Berada di sekitar teman dan membicarakannya juga dapat membantu Anda mengetahui apa yang sebenarnya Anda inginkan. Dalam beberapa kasus, berbicara dengan seorang profesional dapat membantu, terutama jika ada masalah mendasar yang dapat menyebabkan perilaku hubungan yang tidak sehat.

Untuk mendapatkan jeda hubungan yang sukses, akan sangat membantu bagi kedua pasangan untuk meluangkan waktu ini untuk refleksi diri. “Mereka dapat fokus untuk mendapatkan kejelasan tentang perasaan individu dan kebutuhan hubungan mereka untuk bergerak maju, yang akan membantu mereka mengomunikasikan kebutuhan dan perasaan mereka dengan lebih baik satu sama lain begitu mereka berkumpul lagi,” kata Ghanbari. “Mampu mengomunikasikan kebutuhan mereka dengan jelas dan efektif akan membantu mereka memperbaiki konflik dengan lebih baik.”

Psikoterapis dan penulis, Emily Mendez, juga menyarankan menggunakan waktu ini untuk mengembangkan strategi coping yang sehat ketika ada konflik dalam hubungan. Misalnya, jika ada masalah komunikasi, cobalah mempelajari beberapa teknik mendengarkan secara aktif.

“Mendengarkan secara aktif adalah inti dari setiap hubungan yang sehat dan dapat memecahkan banyak masalah komunikasi,” kata Mendez. “Ada banyak posting blog dan tutorial YouTube tentang cara mempraktikkan ini, dan itu pasti sesuatu yang berharga untuk dipelajari selama ‘istirahat.’”

Setelah masa jeda hubungan berakhir dan Anda terhubung kembali, pastikan untuk melakukan percakapan terbuka dan jujur tentang apa yang Anda lakukan selama waktu terpisah, apa yang telah Anda pelajari, apa yang Anda inginkan dari hubungan dan satu sama lain, dan apa yang perlu diubah untuk masa depan. Jika Anda dapat mendengarkan satu sama lain dan membuat perubahan yang diperlukan, maka jeda hubungan Anda berhasil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.